Feb 27, 2012

bicara pagi

 

pagi yang dingin, aku gagahi untuk terus melangkah. longlai.

hendak saja kaku diselimuti kain tebal

beralaskan tilam yang empuk dan bantal yang gebu.

 

suria mentari pagi menyimbahi wajahku

terasa seluruh liang dilimpahi cahaya. segar.

terlalu banyak pementasan bermain dibenak fikiran.

seumpama boneka yang tak kenal erti lelah.

cerita yang benar dan sudah pun berlalu

aku percaya disebalik segala kejadian tersembunyi seribu satu makna kehidupan.

namun, aku masih lagi bingung.

kenapa harus aku rebah?

sedangkan sudah berdekad aku berdiri gah.

betul kata orang, tuhan nak terbalikkan hati sekelip mata saja.

tapi kenapa perlu aku?

terlalu banyak kebencian berlubuk didada hati telah melahirkan rasa cinta.

cinta?!

cinta yang aku sendiri kesali dan membenci.

sudahlah! aku benci semua!

tolong tumbuhkan seladang kebencian padaku

supaya hatiku terus membatu.

supaya aku kuat dan tak mudah rebah.

dan dipijak kelantai bumi.

 

aku gembira bila ada kebencian

aku duka jika cinta mulai berputik.

ku berharap,

tiada lagi yang hadir.

dan ku pohon suluhkan cahaya mengapa dalam kelam hadirnya duri.

sedangkan tak pernah wujud didunia nyata mahupun dialam maya.

No comments: